AmazingCounters.com
AUTUMN IN ME

sonchee:

Ngedate bareng @syifa

Ini Nge-date bareng mbak Sonia, abis keliling keliling PGC -not Primordial Germ Cells :p-

Menyeimbangkanmu

Kamu berantakan dan aku terlalu rapi, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu tepat waktu sedang aku sering lupa waktu, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu cerdas dan aku biasa-biasa saja, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu pendiam lalu aku banyak bicara, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu suka membaca buku dan aku suka bernyanyi, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu sangat murah hati sementara aku pelit sekali, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu pandai mengaji dan aku biasa-biasa aja, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu pelupa sedangkan aku ingat setiap detil, bisakah kita menyeimbangkan?
Kamu menyukai petualangan sementara aku lebih suka bepergian yang aman, bisakah kita menyeimbangkan?

Kita tidak mesti sama dalam segala hal, kan? Kita bisa menyeimbangkan, kan?

Bandung, 20 Juli 2014 | (c)kurniawangunadi

(Source: kurniawangunadi)

Sebenernya saya penasaran apa rasanya naik gunung..
Pernah kepikiran kalau suatu saat bakal naik gunung, apalagi abis baca 5 Cm sejak 7 tahun lalu, pengen ke Semeru.

Cuma pada akhirnya, saya nyadar diri. Fisik ringkih begini kayanya bakal ngerepotin orang aja :D

(Source: alexander-burton)

thanks for everything :)

mayangsumba:

florderst:

shawnali:

The first time I held a human brain in Anatomy Lab I was completely speechless. I looked at my classmates expecting a similar reaction and they looked back at me confused like…”dude let’s start identifying the structures.” I had to take a step back and let it process…in my hands was someone’s entire life. From start to finish, every memory, every emotion, every bodily control…was right there in my hands. 

I don’t care if people unfollow this is spectacular

"From start to finish, every memory, every emotion, every bodily control…was right there in my hands. "

well, i felt like… "OMG i hold a human brain! this is AMAZING! This is look good, the texture good, and it’s smell.. well.. *tie my mask tightly* 

Keterbatasan mengajarkan kita untuk menghargai diri bahwa ada sebuah titik dimana diri sudah tak bisa melakukan sesuatu, dan ketika itu ALLAH lah yang paling mampu untuk menyempurnakan apa yang tidak bisa lakukan

Fauzan Arif (via fauzan-arif)

aku sudah melakukan semua yang mampu ku lakukan

aku sudah memperjuangkan semua yang mampu ku perjuangkan

sekalipun padaku sendiri ini semua tak mampu dilogikakan

mungkin inilah waktunya bahwa aku hanya harus berpasrah saja.

AFTER A LONG TIME - WITH ANAREG

안녕하세요여러분! :D

Jadi ceritanya beberapa hari yang lalu saya abis liburan ke Jakarta. Aneh ya, liburan kok ke Jakarta, yang notabene semrawut dan ga ada tenang tenangnya :D

Tapi saya punya alasan sendiri kenapa mutusin ke Jakarta, salah satunya adalah karena kangen sama temen temen lama.

Selama kurang lebih 12 hari di sana saya berkesempatan reunian sama temen temen sekelas dulu dan temen pas Magradika.

Nah, di sini saya bakal ngeshare sedikit tentang moment bareng Anareg.

Apa itu Anareg?

Anareg itu Analisis Regresi.

Kalo yang pernah belajar statistik pasti tau ini apaan.

Tapi Anareg disini adalah nama sebuah kelompok waktu dulu saya Magradika -semacam ospek- di kampus abu abu.

Saya emang belom pernah nyeritain soal Anareg disini, lebih sering soal mbak mbak alumni lantai 7 + para abang.

Semua berawal dari keisengan mbak Sonche nge-chat Adis (ketua kelompok Anareg) kalo saya lagi di Jakarta. Hmm.. sebenernya dulu saya sama Adis ini ga begitu akrab karena dulu sempat terjadi suatu hal yang menempatkan kita di posisi yang canggung.

Saya sih awalnya ngomel ngomel ga jelas ke Sonche soalnya dia iseng banget dan itu malu maluin -__-

Tapi diluar dugaan Adis malah ngerespon positif chatnya Sonche dan ngechat saya langsung.

Mulai dari basa basi nanya kabar sampe akhirnya ngajakin bubar. Saya sih seneng seneng aja diajakin ngumpul, tapi sejujurnya ga begitu berharap banyak karena kan udah ga ngumpul 2 tahun, saya bakal maklum lah kalau banyak yang ga hadir.

Dan lagi lagi diluar dugaan, dari 19 orang yang termasuk di Anareg, ada 14 orang yang hadir plus Kak Aul (LO kita) dan acaranya terstruktur banget. Ada gamesnya segala yang asli prepare banget :D

*jadi terharu

Acaranya juga mulai cukup tepat waktu. Pertama kita ngegames BINGO, yang hadir dibagi dalam kelompok kelompok kecil. Dan sayangnya kelompok saya kalah -__-

Terus digames kedua, gamesnya ini mirip Indonesia Pintar yang ada di Eat Bulaga. Daaaan.. lagi lagi kelompok saya kalah.

Sayang banget yaa.. padahal dikelompok saya ada Afif yang sekarang ketua Rohis. Jadi awalnya kita optimis soalnya kan Afif ketua Rohis, pasti do’anya mustajab deh.. hahaha 

Dan karena kelompok saya kalah, kita dapet hukuman yang hukumannya itu lucu :v

Si Afif disuruh mimpin nyanyiin Jingle Magradika 53. Lagu yang harusnya semangat dan ceria jadi kedengaran sedih plus agak agak horror gitu :v

Kalo Sukma dan saya disuruh ngejawabin pertanyaan pertanyaan yang sesuatu banget deh. hehe

Setelah itu dilanjutin bubar dengan takjil yang ngeganjel versi Adis :3

Yaa.. mungkin saya kurang pinter ngedeskripsiiin gimana jalannya acara. Tapi buat saya, yang udah dateng dari jauh, ide Adis ngadain ini itu… spesial banget. Saya jadi punya memori baru tentang mereka yang ga bakal saya lupain sampe kapanpun.

Rasanya itu… pengorabanan jauh jauh dateng ke sana itu terbayarkan sekalipun pertemuannya cukup singkat :’)

At the last, thanks banget buat yang udah repot repot ngonsep acara, Adis dan kembaranku mbak Satiti Dewi.

Buat yang udah ngurusin konsumsi, Anis.

Yang dokumentasiin, Afif.

Yang udah mau hadir padahal saya tau mereka lagi banyak tugas, Hafshoh, Yuyun, Ijul, Tabek, Sukma, Nia, Lalak, Budi, Desy, KP, dan yang paling spesial buat Kak Aul yang hadir ditengah kesibukannya :)
Makasiiih :))

Ya, acara ini bukan buat saya, tapi boleh dong saya GR dikit kalo ini jadi lebih spesial dengan kehadiran saya? eheheh :p *ditimpukin pantofel

Gatau kapan moment ini bisa ada lagi. Mungkin nunggu anggota Anareg yang ke 21, semoga Kak Aul segera menemukannya :D

Semoga moment ini jadi salah satu ajang mempererat ukuwah yang udah mulai rapuh sambil jadi ajang nostalgia kalo dulu di Magradika kita pernah berjuang sama sama :’)

Mengingat Allah ga pernah menjadikan sesuatu tanpa alasan, pasti ada makna yang lebih besar dibalik tertakdirnya kita jadi satu kelompok.

Semoga aku ga dilupakan meski jauh. hihi

Dan buat Adis sama Ijul yang mau ikutan Statistika Ria, yang sukses yaa! :D

Semoga Allah berkenan mempertemukan kita lagi, lagi dan lagi dimasa datang. aamiin

Ini ada beberapa dokumentasi pas bubar..

image

yang ini waktu main BINGO :D

Afif nih harusnya do’anya lebih pol :p 

image

yang ini lagi main Indonesia Pintar. lagi lagi tim saya kalah :v

Afif sih do’anya kurang kuat :p

image

ini mbak mbak Anareg :3

image

Ini para ANAREGERS (meski ga lengkap) dengan pose ala Ijul :D

Yang cewenya (dari kiri) ada : Yuyun (rocker yang udah rapih:3), Hafsoh (yang istriable), Anis (yang masih lemah lembut kaya dulu), Tabek (yang masih geje kaya dulu :p), Kak Aul (yang dulu pas ngadepin kita sabaaaaar banget), Desy (yang selalu stay cool), Sukma (yang nunggu kakak tingkat komputasi :p), KP (masih imut kaya dulu), saya, dan kembaran saya Satiti Dewi (katanya sih kembar dempet sama saya :D)

Yang cowonya (dari kiri) ada : Budi - Bapak Anareg (partner ter-klop semasa Magra ampe sekarang :D), Afif (yang sekarang udah jadi ketua Rohis, keren :D), Ijul (yang posenya melegenda dan paling banyak fansnya) dan Adis - ketua Anareg (yang ngonsep semuanya, udah banyak berubah, tapi berubahnya makin baik kok. artinya sidang Anareg sukses yaa :D *toss ama Budi

image

 And here we are.. ANAREGERS, *kaaak.. anareg kaaak *sayang yang punya jargon ga hadir :’)

Kapan kapan ngumpul lagi yaa :D